Saham Dunia Menguat, Optimisme Kesepakatan Perdagangan AS – China

Presiden AS Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping kedepan mungkin akan menandatangani kesepakatan perdagangan resmi sekitar 27 Maret, dalam pembicaraan antara kedua negara yang berdampak pada kemajuan.

Kedua negara telah memberlakukan tarif untuk barang-barang satu sama lain senilai miliaran dolar, yang berakibat pada pasar keuangan, mengganggu rantai pasokan manufaktur, dan menyusutnya ekspor pertanian A.S.

Menurut sumber reuters, menjelaskan tentang perundingan bahwa kedua negara tampaknya dekat dengan kesepakatan yang akan menurunkan tarif AS atas barang-barang Tiongkok senilai setidaknya $ 200 miliar.

Pasar saham menyambut baik berita itu, dengan pasar Eropa mengikuti rekan-rekan Asia mereka lebih tinggi. Indeks STOXX 600 pan-Eropa naik 0,4 persen.

All Country World Index MSCI, saham yang ada di 47 negara, naik 0,1 persen pada hari ini.

“pasar Rebound yang didorong oleh prospek kesepakatan antara perdagangan AS-China dan kenaikan suku bunga Fed,” kata Rupert Thompson, kepala penelitian di manajer aset Kingwood yang berbasis di Inggris.

“Sementara harapan di kedua sisi kemungkinan akan berakhir, kabar baiknya sekarang sebagian besar tampaknya berada di harga yang tidak begitu jelas untuk kenaikan lebih lanjut” E-mini futures untuk indeks S&P 500 saham AS naik 0,3 persen pada tengah hari di London.

Di Asia, saham China adalah gainers terbesar, dengan indeks blue-chip naik sebanyak 3 persen. Indeks CSI300 menguat pekan lalu.

Saham Australia naik 0,4 persen dan indeks Hang Seng Hong Kong bertambah 0,7 persen.

Itu membuat indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang dengan kenaikan 0,3 persen. Indeks telah meningkat hampir 10 persen sepanjang tahun ini.

Nikkei Jepang menguat lebih dari 1 persen.

Leave a Comment