Draghi ECB Khawatir Independensi Fed

Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi pada hari Sabtu menyatakan keprihatinan tentang The FED, memperingatkan bahwa kehilangan otonominya dapat merusak kredibilitas kebijakan.

Dikutip dari reuters, Pencalonan dua kandidat kontroversial Presiden AS Donald Trump untuk dewan Fed dan seruan keras untuk menurunkan suku bunga telah meningkatkan momok campur tangan pemerintah, menantang prinsip fundamental perbankan sentral modern.

“Saya tentu khawatir tentang independensi bank sentral di negara-negara lain, terutama di yurisdiksi paling penting di dunia,” kata Draghi tentang Amerika Serikat.

“Jika bank sentral tidak independen, maka orang mungkin berpikir bahwa keputusan kebijakan moneter mengikuti saran politik daripada penilaian obyektif dari prospek ekonomi,” katanya dalam konferensi pers.

Pemerintah dari Turki ke India dan Amerika Serikat telah meningkatkan tekanan pada bank sentral mereka dalam beberapa bulan terakhir, memicu perdebatan tentang nilai kemerdekaan.

Tetapi beberapa orang berpendapat bahwa kebijakan yang tidak konvensional, yang digunakan secara luas sekarang, mendistribusikan kembali kekayaan, sehingga kebijakan moneter membuat keputusan politik yang semakin meningkat karenanya memerlukan pengawasan politik yang tinggi.

“Namun, dalam mandat mereka, bank sentral harus bebas memilih apa cara terbaik untuk mematuhi mandat,” kata Draghi. “Karena jika tidak membiarkannya gratis, maka mereka tidak bertanggung jawab. Itulah kerangka kerja bank sentral sejak tahun 80-an di mana-mana.

Namun, Draghi berpendapat bahwa dia tidak melihat ancaman yang serupa dengan independensi ECB mengingat perlindungan hukum dan dia juga tidak berpikir bahwa kasus-kasus campur tangan di tempat lain merusak kepercayaan global.

Leave a Comment